Mkaiserang

KEGIATAN PEMUDA AHMADIYAH

نَحْمَدُهُ وَنُصَلِّى ْعَلَى رَسُوْلِهِ الْكَرِيْمِ  وَعَلَى عَبْدِهِ اْلمَسِيْحِ اْلمَوْعُوْدِ

KHUTBAH JUM’AH

HAZRAT AMIRUL MU’MININ KHALIFATUL MASIH V atba.

Tanggal 02 Januari 2009 dari Baitul Futuh London, U.K.

TENTANG : PENTINGNYA SELAWAT DAN DO’A

Hari ini kita sudah memasuki hari keempat dari bulan Muharram sesuai dengan tanggal 2 bulan Januari 2009. Secara kebetulan Jum’ah pertama tahun Hijri Islam atau Qomari Islam dan Jum’ah pertama tahun Hijri Syamsi juga jatuh pada waktu yang sama. Semoga terjadinya hari Jum’ah pertama pada waktu yang sama menurut kedua kalender ini Allah swt mendatangkan banyak berkah bagi Jema’at Ahmadiya. Dengan kejadian seperti ini saya ingin menganjurkan para anggatau Jema’at untuk banyak-banyak memanjatkan do’a kepada Allah swt sebagaimana terdapat penjelasan-penjelasan didalam buku-buku atau tulisan-tulisan Hazrat Masih Mau’ud a.s. dan saya juga telah berulang kali menjelaskan didalam khutbah-khutbah bahwa sejak zaman Hazrat Masih Mau’ud a.s. kedudukan Hari Jum’ah ini sangat erat kaitannya dengan Jema’at Hazrat Masih Mau’ud a.s. Pertama, dunia pada zaman sekarang disebabkan kesibukan dengan masalah duniawi orang-orang Muslim sudah tidak mempunyai anggapan bagaimana pentingnya Hari Jum’at ini. Padahal didalam surah Jum’ah secara khas Allah swt telah mengingatkan orang-orang Muslim tentang pentingnya salat Jum’ah itu, supaya mereka jangan terlibat hanya didalam urusan duniawi saja melainkan mereka harus selalu ingat bahwa segala sumber karunia terletak ditangan Tuhan. Kerana itu mereka harus memperhatikan pentingnya menunaikan ibadah salat Jum’ah. Apabila mereka sudah menyelesaikan ibadah salat Jum’ah itu barulah mereka diperkenankan sibuk lagi didalam urusan dunia mereka sambil mencari karunia Allah swt.

Pada awal surah Jum’ah itu Allah swt telah memberi khabar suka tentang kebangkitan seorang Ghulam Shadiq Hazrat Rasulullah saw dari kaum Akhirin, yang demi menyempurnakan maksud dan tujuan kebangkitan Hazrat Rasulullah saw, beliau menyebarkan ajaran Kitab Suci Al Qur’an keseluruh pelosok dunia agar Missi beliau saw terus berkembang maju. Beliau a.s. juga melakukan tazkiyah-e-nafs (pensucian jiwa) dan mengajarkan hikmah dan pengetahuan agama Islam, supaya dunia bisa mengenal Tuhan mereka dan orang-orang Muslim juga menjadi ummat wahidah (ummat yang bersatu) dan bangsa-bangsa lain dari berbagai jenis kepercayaan yang mempunyai fitrat baik dan suci supaya berhimpun dibawah satu tangan agar menjadi orang-orang yang mampu meraih keridhaan Allah swt.

Berkenaan dengan hal tersebut diatas Hazrat Masih Mau’ud a.s. menjelaskan bahwa ; “ Salah satu maksud dan tujuan kebangkitan Hazrat Rasulullah saw adalah takmil-e-din (penyempurnaan agama). Didalam penyempurnaan ini terdapat dua macam keistimewaan,

pertama takmil hidayat (menyempurnakan hidayat) dan kedua takmil isya’at hidayat (menyempurnakan penyebaran hidayat). Zaman takmil hidayat adalah zaman awal kehidupan Hazrat Rasulullah saw. Dan zaman takmil isya’at adalah zaman kedua yaitu zaman apabila tiba waktu sempurnanya ayat  وَّاٰخَرِيْنَ مِنْهُمْ لَمَّا يَلْحَقُوْا بِهِمْ‌ dan zaman itu adalah zaman sekarang yakni zaman saya atau zaman Masih Mau’ud (Al Masih yang dijanjikan). Itulah sebabnya Allah swt telah mempersatukan zaman takmil-e-hidayat dan takmi-e-isya’at hidayah sehingga menunjukkan suatu pertemuan yang sangat agung. ”

Maksud dari takmil hidayah adalah bersamaan dengan kebangkitan Hazrat Rasulullah saw semua nikmat-nikmat Allah swt baik nikmat duniawi maupun nikmat ruhani telah sampai kepada titik zenitnya (titik paling tinggi). Dan setelah agama ini mencapai kesempurnaan tidak diperlukan lagi kelahiran sebarang agama baru atau sebarang syari’at baru. Bisa saja seseorang berkata bahwa nikmat duniawi belum sampai kepada puncak paling tinggi. Sebab setiap hari penemuan-penemuan baru selalu muncul. Maka hendaklah diketahui bahwa Nabi Muhammad saw adalah seorang Nabi kamil (sempurna) yang telah dibangkitkan oleh Allah swt untuk semua bangsa didunia. Dan beliau adalah Nabi Kamil yang rentang zamannya terus berlangsung sampai hari Qiamat. Dan kepada beliau telah diturunkan sebuah Kitab yaitu Al Quranul Karim yang merupakan Kitab Kamil (sempurna) yang didalamnya mengandungi tarikh-tarikh kuno dan mengandungi hukum-hukum baru dan dari segi duniawi penemuan-penemuan baru apapun yang telah dibukakan sesungguhnya terlebih dahulu telah diisyarahkan didalam Kitab Suci Al Qur’an. Dan berapapun penemuan-penemuan baru yang diperoleh semuanya terdapat isyarah dan bukti dukungannya didalam Kitab Suci Al Qur’an. Bahkan jika para ahli Sains Muslim merenungkannya dan setelah merenungkan jika didalam penelitiannya itu menggunakan referensi dari Kitab Suci Al WQur’an atau dengan menggunakan ilmu yang terdapat didalam Al Qur’an sebagai Khazanah (sumber koleksi) maka akan banyak sekali petunjuk-petunjuknya terdapat didalam Al Qur’anul Karim. Seperti halnya Proffessor Doctor Abdus Salam telah melakukan researchnya melalui Kitab Suci Al Qur’an. Dan sesuai dengan apa yang telah saya katakan berulang kali sebelum ini bahwa sesuai dengan hasil penelitian beliau didalam Kitab Suci Al Qur’an terdapat 700 ratus ayat yang erat kaitannya dengan Sains. Atau dari ayat-ayat itu bisa diperoleh bimbingan. Hal itu adalah hasil penelitian yang telah beliau lakukan. Bisa saja seseorang ahli sains Ahmadi Muslim lain yang menyelami samudera ilmu pengetahuan yang luas itu akan mendapatkan hasil penelitian sains yang lebih besar lagi.

Sehubungan dengan itu Hazrat Masih Mau’ud a.s bersabda :“ Bagaimanapun takmil-e-hidayat (penyempurnaan hidayat) itu telah dilaksanakan melalui Hazrat Rasulullah saw. Tidak ada sebarang ilmu pengetahuan tentang agama, tentang sains, ataupun tentang ruhani yang tidak mencapai kesempurnaan melalui Hazrat Rasulullah saw berkat bimbingan pengatahuan dari Allah swt. Akan tetapi pada zaman itu kebanyakan pengetahuan tentang benda-benda tertentu masih tersembunyi belum nampak kepermukaan. Oleh kerana itu benda-benda itu masih diluar jangkauan pengetahuan orang-orang terdahulu. Akan tetapi dizaman Hazrat

Masih Mau’ud a.s. hasil penemuan-penemuan baru bermacam jenis benda khasnya dibidang teknologi menjadi sarana-sarana untuk menyempurnakan penyebar-luasan hidayat. Dengan karunia Allah swt penemuan-penemuan baru yang sangat berfaedah bagi ummat manusia itu membawa faedah sangat besar bagi penyebar luasan ajaran Agama yang dibawa oleh Hazrat Rasulullah saw. Sebagai contoh Hazrat Masih Mau’ud a.s. telah menggunakan mesin-mesin cetak untuk mencetak buku-buku beliau a.s. Pada zaman sekarang kita sudah menyaksikan adanya satelite dan banyak lagi penemuan-penemuan baru lainnya.

Maka di Zaman Hazrat Asyiq Shadiq, Hazrat Masih Mau’ud a.s ini banyak sekali penemuan barang-barang baru yang nampak dihadapan kita dan berkat pertolongannya penyiaran ajaran Agama dapat dilaksanakan dengan mudah. Kesempurnaan Ajaran Al Qur’an atau kesempurnaan ajaran Hazrat Rasulullah saw, kesempurnaan kemuliaan dan martabat  beliau saw nampak demikian jelas, sehingga menambah kekuatan iman dan keyakinan setiap orang mukmin. Dan semua fenomena itu telah meningkatkan gerak perhatian kita untuk selalu membaca selawat dan salam kepada Junjungan kita Muhammad Rasulullah saw. Allahumma salli ‘ala Muhammadin wa ‘ala Ali Muhammadin wabarik wasallim innaka hamidum majid.

Seperti telah saya katakan bahwa Jum’ah ini adalah Jum’ah pertama menurut Kalender Hijri dan juga menurut Kalender Syamsi (Masehi). Atau Hari Jum’ah ini adalah hari Jum’ah pertama untuk Kalender Hijri dan juga Jum’ah pertama untuk Kalender Syamsi. Dan Hari Jum’ah ini mempunyai kepentingan yang sangat khas dengan zaman kebangkitan Hazrat Imam Mahdi, Masih Mau’ud a.s. Dan hari Jum’ah tahun Islami dan hari Jum’ah tahun Duniawi atau tahun Masehi ini jatuhnya bersama-sama harus menggugah hati kita untuk memanjatkan do’a sebanyak-banyaknya kepada Allah swt. Sistim kalender tahun Qamari dan Kalender tahun Syamsi kedua-duanya ini diciptakan oleh Allah swt. Sebagaimana telah saya katakan bahwa kalender Syamsi (Kalender Masehi) telah terbiasa digunakan oleh umum sebagai pedoman penanggalan sejak zaman dulu yakni sejak zaman permulaan Kristian, yang pada zaman dahulu terkenal dengan nama Kalender Gregorian. Sedangkan kalender Qamari telah digunakan sebagai penanggalan khas orang-orang Islam. Namun kedua sistem penanggalan ini telah diciptakan oleh Allah swt. Sudah saya katakan bahwa para anggauta Jema’at harus benyak-banyak memanjatkan do’a, sebab pada awal abad kedua setelah Hazrat Masih Mau’ud a.s. sekarang Hari Jum’ah pertama telah jatuh bersama-sama pada permulaan tahun kedua kalender itu, baik kalender Syamsi maupun kalender Qamari. Jika perhatian kita selalu ditujukan kepada do’a sepenuhnya dan selalu berusaha melakukan amal-amal saleh sesuai dengan perintah Allah dan Rasulullah-Nya saw, maka kemajuan duniawi secara umum maupun kemajuan ruhaniyat dibidang agama yang telah ditaqdirkan akan diperoleh melalui wujud Hazrat Rasulullah saw, sekarang  melalui Khilafat Rasyidah Jema’at  Asyiq Shadiq beliau, akan nampak perobahan suasana baru yang sangat gemilang kepada dunia. Insya Allah !

Maka bersatunya tahun atau bulan dalam kedua kalender Syamsi dan kalender Qamari ini yang terjadi pada hari yang berberkat ini adalah juga merupakan salah satu dari pada tanda-

tanda bersatunya Jema’at Masih Muhammadi. Mungkin saja pertemuan atau kombinasi kedua hari itu sudah pernah terjadi berulang kali, namun kombinasi sperti ini yang baru terjadi ini baru pertama kali terjadi. Dan insya Allah hal ini merupakan isyarah kepada kemajuan dan kemenangan yang akan diraih oleh Jema’at  Ahmadiyah.

Pada zaman sekarang diamana dunia sedang tenggelam didalam berbagai permainan hiburan dan sedang berenang-renang didalam air kotor dan berbabu busuk, setiap orang Ahmadi dan setiap Jema’at disetiap Negara didunia berkewajiban untuk berusaha menerapkan ajaran Kitab Suci Al Qur’an pada diri masing-masing lebih giat dari waktu-waktu sebelumnya.  Dan harus berusaha lebih hebat dari sebelumnya untuk memperkenalkan ajaran suci ini terhadap masyarakat sekitar mereka. Dan harus berusaha memandikan orang-orang yang telah berenang-renang didalam air kotor dengan air yang suci bersih dan harus berusaha membuktikan diri sebagai khairu ummat (ummat terbaik) kepada dunia. Hal itu merupakan tanggung jawab yang sangat besar diatas orang-orang Ahmadi dimasa kini.

Jika tanggung jawab itu tidak dilaksanakan dengan sesungguhnya maka kita tidak bisa dikatakan sebagai khairu ummah dan tidak pula layak disebut sebagai hawari hakiki atau pengikut hakiki Masih Muhammadi yang selalu meneriakkan slogan  نَحْنُ اَنْصَارُ اللهِ (Kami penolong-penolong Allah) mengumumkan diri siap untuk menolong siapapun dan dalam keadaan bagaimanaun.

Allah swt Yang Maha Perkasa dengan menunjukkan beberapa peristiwa yang dikatakan oleh ahli dunia sebagai kejadian-kejadian biasa, namun sebetulnya merupakan bukti dukungan Allah swt terhadap Jema’at Ahmadiyah, jika pemerhati itu mempunyai mata untuk melihatnya. Sesungguhnya Allah swt sedang mengumumkan, sambil memberi isyarah berupa kejadian- kejadian itu bahwa pertolongan Allah swt kepada Jema’at ini benar-benar sudah dekat sekali . Dan kemenangan serta kejayaan Islam secara menyeluruh sudah berada diambang pintu. Allah swt tidak hanya menguji melainkan setiap telah terjadi percobaan dan ujian itu pintu rahmat dan pintu karunia-Nya akan terbuka lebih lebar dari sebelumnya. Namun syaratnya adalah kita harus bertahan dan sabar atas segala kesuiltan dan kesusahan, dan kita harus menjadi orang-orang yang lebih merundukkan kepala dihadapan Allah swt dan lebih patuh dari sebelumnya dalam menta’ati perintah-perintah-Nya. Supaya puncak tujuan akhir akan semakin dekat untuk dicapai.

Maka pada hari ini bertepatan dengan Bulan Muharram dan hari Jum’ah pertama tahun ini saya anjurkan agar setiap anggauta Jema’at Ahmadiyah diseluruh dunia, anak-anak, orang tua, lelaki perempuan, tua muda dengan gejolak semangat baru dan ruhani baru harus  mengadakan perobahan suci pada diri masing-masing dan menunjukkan keindahan setiap amal-perbuatan masing-masing sehingga menggerakkan Tuhan Pemilik Arasy untuk menghulurkan cinta-kasih-Nya. Timbulkanlah kekhusyuan didalam berdo’a sehingga Tuhan Langit dan Bumi, Tuhan Yang Maha Kuasa dan Gagah Perkasa, Tuhan Mujibud da’waat mengabulkan do’a-do’a kita sehingga kita bisa menyaksikan didalam kehidupan kita juga

bahwa bendera Hazrat Rasulullah saw berkibar disetiap pelosok dunia dan menyaksikan kebangkitan sebuah revolusi yang agung diatas permukaan bumi. Demi kemakbulan do’a sempena masuknya bulan Muharram ini saya ingin mengatakan bahwa pada hari-hari ini dan pada bulan ini harus banyak-banyak menaruh perhatian untuk membaca selawat kepada Junjungan Nabi Kita Muhammad saw sebanyak-banyaknya kerana itulah resep untuk kemakbulan do’a yang telah diberitahukan oleh Hazrat Muhammad saw sendiri. Dan Asyiq Sadiq Hazrat Rasulullah saw yakni Hazrat Masih Mau’ud a.s. telah memberi contoh secara amaliah dan menjelaskan berkat-berkat dari pada selawat dan salam kepada Nabi saw dan beliaupun telah menganjurkan kepada kita secara khas untuk banyak-banyak membaca selawat dan salam kepada Junjungan Nabi Muhammad saw. Akan tetapi harus selalu diingat mutu pelaksanaan selawat dan salam itu harus ditingkatkan agar faedah dari membaca selawat itu bisa benar-benar dirasakan oleh kita. Dan diwaktu sedang mengirim selawat dan salam kepada Hazrat Rasulullah saw itu kitapun harus betul-betul mengenal ketinggian maqom atau ketinggian kedudukan martabah beliau saw.

Adapun hadis-hadis yang menceritakan pentingnya membaca darood (selawat) kepada Nabi saw, beberapa diantaranya akan saya kemukakan pada waktu ini. Terdapat riwayat dari Abu Talha Ansari r.a. pada suatu hari ketika Rasulullah saw datang dipagi hari nampak sekali dari air muka beliau bahwa beliau sedang merasa gembira dan ceriah sekali. Seorang sahabah bertanya : Ya Rasulallah ! Pada hari ini nampak kepada kami Huzur sedang dalam keadaan gembira sekali ! Beliau bersabda : “ Ya betul ! Allah swt telah mengirim seorang Malaikat dan berkata kepada saya, bahwa seseorang diantara ummat engkau yang membaca selawat satu kali dengan sangat baik sekali maka sebagai ganjarannya Allah swt menuliskan sepuluh macam kebaikan baginya.”  Dan disini Huzur saw bersabda : Yang membaca selawat dengan sangat baik sekali maka sepuluh macam keburukan atau dosanya juga akan diampuni. Yakni akan dituliskan sepuluh kebaikan dan akan dima’afkan sepulum macam dosa-dosanya dan ia akan ditingkatkan derajatnya sepuluh kali lebih tinggi. Dan Allah swt akan menurunkan rahmat-Nya sesuai dengan yang dia minta dari pada-Nya.

Jadi kegembiraan Hazrat Rasulullah saw terhadap ummat beliau disebabkan zahirnya rahmat dari Allah swt. Maka kewajiban kita adalah harus maju untuk meraih rahmat itu, dengan hati yang ikhlas kirimlah selawat kepada Hazrat Rasulullah saw, sediakanlah sarana untuk pengampunan dosa masing-masing. Dan dimasa hadapan harus berusaha memohon taufiq dari Allah swt untuk melakukan amal-amal kebaikan. Dengan menarik rahmat Allah swt kita akan mampu memperbaiki keadaan duniawi dan ruhani pribadi sendiri.

Terdapat didalam sebuah riwayat lagi yang diceritakan oleh Hazrat Abu Bakar Siddiq r.a. katanya Rasulullah saw bersabda : “ Orang yang mengirim selawat kepada saya maka saya akan memberi syafa’at kepadanya pada hari Qiamat.” Demikianlah martabah yang diterima oleh orang-orang selalu mengirim darood (Selawat) kepada Rasulullah saw. Martabah ditinggikan, dosa-dosa dima’afkan dan Hazrat Rasulullah saw bersabda : “Aku akan memberi

syafa’at kepadanya.” Akan tetapi, apakah orang yang akan diberi syafa’at oleh Rasulullah saw itu disebabkan ia selalu mengirim selawat kepada beliau saw didalam hatinya bisa menyimpan rasa benci atau dendam kepada orang lain? Apakah orang yang mempunyai perangai seperti itu bisa mendapat syafa’at dari Rasulullah saw ? Apabila kita mengucapkan selawat : اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلى مُحَمَّدٍ وَّعَلى آلِ مُحَمَّدٍ apakah bisa mempunyai perangai yang bertentangan dengan hazrat Rasulullah saw misalnya benci atau dendam kesumat ? Jika orang-orang Muslim faham kepada perkara ini tentu huru-hara dan perkelahian antar sesama orang Muslim akan terkikis habis. Untuk meraih syafa’at dari Hazrat Rasulullah saw dan untuk meraih martabah ruhani yang tinggi tentu manusia harus selalu mengirim selawat dan salam kepada beliau saw. Dan untuk mengamalkan hal itu tentu kebencian dan permusuhan atau dendam antar sesama harus dihapuskan. Apakah syafa’at Hazrat Rasulullah saw bisa diterima oleh orang-orang yang mulut mereka membaca selawat dan salam sedangkan hati mereka penuh dengan kebencian? Padahal Hazrat Rasulullah saw datang untuk menjalin kasih sayang satu sama lain, sebagaimana Allah swt berfirman : رُحَمَآءُ بَيْنَهُمْ mereka saling mengasihani satu sama lain. Apakah keadaan orang-orang Muslim zaman sekarang sesuai dengan ayat tersebut mempunyai rasa kasih-sayang satu sama lain ?

Sekarang kita berada didalam bulan Muharram, setiap tahun kita mendengar dibeberapa tempat terjadi peristiwa-peristiwa penyerangan terhadap orang-orang Syi’ah yang sedang melakukan ta’ziyah. Ditempat lain terjadi kerusuhan. Di Pakistan kebanyakan para Mullah dan orang-orang yang dianggap Ulama penyandang ilmu-ilmu agama, apabila mereka berdiri diatas mimbar diharapkan untuk menyempurnakan sunnah Hazrat Rasulullah saw menyampaikan amanat mahabbat dan kecintaan kepada masyarakat, akan tetapi sebaliknya orang-orang yang doyan bercakap-cakap diatas awan ini menyiarkan pesan-pesan kebencian dan permusuhan dari atas mimbar Hazrat Rasulullah saw itu. Yang seharusnya mereka menjadi para duta penyebar kecintaan dan kedamaian, malah sebaliknya menjadi para dewala penyabar kebencian dan permusuhan. Oleh sebab itulah Pemerintahan Pakistan telah mengumumkan dengan tegas didalam surat-surat khabar bahwa Para Mullah banyak yang dilarang pergi ketempat-tempat dimana mereka suka berbuat onar. Mereka dilarang mengunjungi daerah-daerah itu untuk waktu tak terbatas supaya didalam hati masyarakat disana tidak dicemari rasa kebencian terhadap satu sama lain.

Demikianlah keadaan orang-orang zaman sekarang disana, yang disatu pihak mereka menggembor-gemborkan ajaran Al Qur’an dan Hadis atau Sunnah Rasulullah saw sedangkan difihak lain mereka menanamkan benih-benih kebencian didalam hati masyarakat. Bahkan mereka mendirikan kubu-kubu kebencian antara kelompok masyarakat satu dengan yang lainnya. Setiap tahun hal seperti itu menjadi adat kebiasaan amal mereka. Sehingga terpaksa Pemerintah melancarkan larangan tegas terhadap mereka.

Kemudian terjadi pula kerusuhan di Karbalah. Orang-orang Syiah diserang, sebagai tindak balas orang-orang Syiah-pun menyerang orang-orang Sunni. Untuk melerai mereka ini

Pemerintah disana terpaksa membentuk Komite Ulama supaya jangan terjadi kerusuhan diseluruh negeri. Jika bulan Muharram ini berlalu dengan tenang juga, namun tidak lama kemudian timbul juga kebencian dikedua belah kelompok, timbul slogan-slogan yang membawa kebencian satu sama lain. Disana setiap tahun bahkan sepanjang tahun terjadi kerusuhan-kerusuhan diberbagai tempat antara kedua kelompok Sunni dan Syiah ini. Padahal mereka ini secara zahirnya orang-orang Muslim dan rajin membaca selawat juga kepada Hazrat Rasulullah saw. Sekarang fikirlah apakah Hazrat Rasulullah saw akan mengumumkan untuk memberi syafa’at kepada orang-orang seperti mereka ini ? Hal ini harus mendapat perhatian !

Karena keadaan mereka sudah seperti itu maka kewajiban kitalah untuk berdo’a dan membaca selawat sebanyak-banyaknya agar mereka menjadi para penyampai amanah Rasulullah saw yang sejati. Dengan menamakan diri sebagai ummah Nabi Muhammad saw mereka harus memahami betul hakikat membaca selawat itu. Mereka harus memahami betul pentingnya membaca selawat itu. Pada masa ini dunia Islam dalam situasi yang sangat berbahaya sekali, Ummat Muslimah harus menunjukkan contoh persatuan dan kesatuan yang erat supaya pandangan para musuh dengan mata kotor terhadap Islam tidak akan mencelakakan mereka.

Apabila kita membaca selawat dengan mengucapkan selawat kepada   آ لِ رَسُولِ maka hubungan phisikal dan spiritual juga meresap kedalam kalbu kita terhadap orang-orang yang mempunyai hubungan kecintaan dengan Nabi Muhammad saw itu. Mereka yang mempunyai hubungan darah dengan Hazrat Rasulullah saw mereka menjadi para pengikut beliau saw yang baik dan mukhlis, mereka memiliki martabah keruhanian yang sangat tinggi. Maka didalam hati orang-orang Muslim sejati tidak mungkin akan timbul fikiran untuk mengeluarkan kata-kata yang tidak senonoh terhadap mereka itu, bahkan diwaktu membaca selawat juga mereka berdiri dengan sangat hormat. Demikian juga para sahabah Hazrat Rasulullah saw, tidak menghiraukan jiwa mereka sendiri melayang dikala sedang bertahan menyelamatkan jiwa Hazrat Rasulullah saw, mereka menghadangkan dada mereka dihadapan musuh laksana perisai demi menjaga keselamatan beliau saw dari bahaya serangan panah-panah musuh yang menghujani beliau saw. Seorang sahabah beliau disa’at situasi sangat genting sekali dari sergapan musuh ketika beliau berdua berada didalam sebuah Gua beliau bersabda kepada sahabah itu  لاَ تَحْذَنْ اِنَّ اللهَ مَعَناَ jangan gentar, sesungguhnya Allah bersama kita. Dan Allah swt telah menuliskan peristiwa itu didalam Kitab Suci Al Qur’an yang maksudnya Dia telah menyatakan Hazrat Abu Bakar sebagai teman Hazrat Rasulullah saw yang sangat istimewa untuk selama-lamanya. Dan Allah swt telah menjadikan karunia-karunia-Nya sebagai teman istimewa dikala Hazrat Abu Bakar r.a. menyertai Hazrat Rasulullah saw dalam perjalanan hijrah dari Mekkah ke Madinah. Maka melempar kata-kata yang tidak pantas atau tidak senonoh terhadap wujud sahabah yang mempunyai reputasi martabah tinggi bukanlah pekerjaan orang

Muslim. Keluarga Hazrat Abu Bakar r.a. mempunyai hubungan darah serta hubungan ruhani yang sangat dalam dengan Hazrat Rasulullah saw sehingga kedudukan beliau yang istimewa telah ditegakkan.

Sekarang menjadi tugas kita untuk banyak memanjatkan do’a dan membaca selawat sebanyak-banyaknya kepada Junjungan kita Nabi Besar Muhammad saw sebab diatas muka bumi ini telah berdiri dinding-dinding kebencian, dengan menamakan diri orang Muslim mereka menanamkan benih kebencian dimana-mana. Dan disertai perasaan simpati hendaklah kita memanjatkan do’a bagi ummat Muhammadiyah juga, semoga Allah swt menjadikan mereka para pembaca selawat sejati dengan memahami makna hakiki dari pada selawat itu. Supaya orang-orang Muslim menyaksikan sendiri dengan nyata pemandangan ayat  رُحَمَآءُ بَيْنَهُمْ mereka saling mengasihani satu sama lain. Mendo’akan mereka juga merupakan kewajiban kita semua.

Penjelasan yang telah Hazrat Masih Mau’ud a.s. berikan mengenai berkat-berkat  membaca selawat dan mengenal martabah para ahli bait Rasulullah saw akan saya jelaskan disini. Beliau a.s. bersabda : “ Pada suatu ketika turun ilham kepada saya yang artinya bahwa para Malaikat Allah swt sedang turun, keinginan dan semangat Ilahi untuk menghidupkan kembali agama sedang bergelora melalui seseorang hamba pilihan-Nya. Semangat Allah swt untuk menghidupkan kembali agama tengah bergelora. Akan tetapi para Malaikat Allah belum mengetahui siapa orangnya yang akan menghidupkan kembali Islam itu. Masih belum jelas betul siapa orangnya yang akan menciptakan kehidupan baru didalam agama itu. Ditengah-tengah situasi demikian saya melihat didalam kasyaff bahwa orang-orang sedang sibuk mencari siapa yang akan menghidupkan agama itu. Kemudian datanglah seseorang dihadapan saya dan sambil menunjuk saya ia berkata : هَذَا رَجُلٌ يٌحِبُّ رَسُوْلَ اللهِ inilah orangnya yang mencintai Hazrat Rasulullah saw !  Maksud dari pernyataan ini adalah syarat yang paling besar dan paling utama bagi kedudukan orang itu adalah kecintaan terhadap Rasulullah saw.” Yakni syarat utama bagi orang yang akan menghidupkan atau yang akan menjadi reformer agama itu adalah orang yang paling tinggi kecintaannya terhadap Rasulullah saw dan dia sangat mustahak untuk menyandang tugas itu. Beliau a.s. selanjutnya bersabda : Didalam ilham yang sama dengan yang tersebut diatas telah disebutkan sebuah selawat yang berbunyi :

صَلِّ عَلى مُحَمَّدٍ وَآلِ مُحَمَّدٍ سَيِّدِ وُلْدِ آدمَ وَخَاتَمَ النَّبِيّيِْنَ

Demikianlah ilham sebelumnya yang mengandungi perintah kepada ahli bait Rasul untuk membaca selawat itu. Maka didalam selawat ini juga terdapat rahasia bahwa untuk meraih barkat nur Ilahi itu kecintaan terhadap ahli bait Rasul juga mempunyai kedudukan yang sangat agung. Dan orang yang masuk kedalam kelompok muqarrabiin ahadiyat (orang-orang yang sangat dekat dengan Allah swt) mereka mendapat warisan tayyibin dan tahirin (orang-orang salih dan suci). Dan mereka menjadi ahli waris semua ilmu pengetahuan dan ma’rifat.” Sampai disini saya ingat kepada sebuah kasyaf yang sangat jelas yaitu, pada suatu hari setelah sembahyang Maghrib antara keadaan bangun dan keadaan ghaib seperti keadaan sedang

mabuk nampak kepada saya sebuah pemandangan alam yang sangat menghairankan. Mula-mula terdengar suara langkah orang banyak sedang datang, terdengar suara derap kasut (sepatu) mereka, maka pada waktu itu juga lima orang yang sangat tegap dan simpatik serta tampan datang dihadapan saya, yaitu Rasulullah saw, Hazrat Ali, Hazrat Hasan dan Hazrat Husein serta Hazrat Fatimah Zahrah r.a. Kemudian saya melihat Hazrat Fatimah Zahra dengan penuh kecintaan seperti seorang ibu terhadap anaknya meletakkan kepala hamba yang lemah ini diatas paha beliau r.a. Setelah itu beliau memberi sebuah kitab kepada saya sambil berkata inilah Tafsir Al Qur’an yang telah disusun oleh Ali r.a. dan sekarang Hazrat Ali r.a. sendiri memberikan Tafsir itu kepada saya, alhamdulillah ‘ala zalik !!”

Itulah sebuah kasyaf Hazrat Masih Mau’ud a.s. Banyak orang-orang ghair telah menyatakan keberatan atau kritikan yang dilebih-lebihkan terhadap kasyaf ini bahwa Hazrat Masih Mau’ud a.s. telah melakukan penghinaan terhadap Hazrat Fatimah Zahra r.a. Sebetulnya keritikan itu sendiri menunjukkan kekotoran atau keburukan fitrat pengeritik itu sendiri yang mengatakan bahwa Hazrat Masih Mau’ud a.s. telah melakukan penghinaan terhadap Hazrat Fatimah r.a. Para Maulvi yang melemparkan tuduhan jahat itu tidak menjelaskan susunan kalimah-kalimah sepenuhnya kepada masyarakat awam. Sedangkan masyarakat awam juga disebabkan kebodohan atau mereka telah dijadikan buta oleh para Maulvi dengan menambah-nambah fakta yang diselewengkan sehingga mereka tidak mau mendengar atau tidak mau melihat bagaimana keadaan sesungguhnya peristiwa itu terjadi. Para Maulvi hanya menyebutkan sepotong kalimah berikut : Mirza Saheb telah meletakkan kepala beliau diatas paha Hazrat Fatimah r.a.

Disebabkan hati mereka itu penuh dengan hayalan-hayalan jahat dan kotor, maka  kotoran itu tidak mau keluar dari dalam hati mereka. Padahal Hazrat Masih Mau’ud a.s. bersabda bahwa : Dengan kecintaan dan kasih sayang seperti seorang ibu terhadap anaknya Hazrat Fatimah Zahra r.a. telah meletakkan kepala hamba yang lemah ini diatas paha beliau r.a. Sekarang apa artinya perkataan kasih sayang seorang ibu atau ibu yang penyayang ? Dengan mengucapkan perkataan kasih sayang seorang ibu bisakah timbul hayalan atau fikiran kotor ? Hayalan atau fikiran kotor itu hanyalah timbul didalam benak para Maulvi yang mempunyai fitrat jahat dan kotor.

Didalam semua kisah kasyaf dan ilham itu, pertama-tama bisa diketahui martabah dan kedudukan Hazrat Masih Mau’ud a.s. sebagai Masih dan Mahdi itu. Bahwa martabah itu diperoleh berkat selawat yang beliau krimkan dengan kemabukan cinta yang tak terperikan kepada Hazrat Rasulullah saw. Keduanya beliau sendiri bersabda : Ilham ini   صَلِّ عَلى مُحَمَّدٍ وَآلِ مُحَمَّدٍ mengandung satu rahasia bahwa jika ingin untuk meraih nur-nur dari Hazrat Rasulullah saw maka mencintai para ahli bait juga sangat perlu sekali. Dan untuk menjadi muqarrab Allah swt (orang sangat dekat dengan Allah swt) juga sangat perlu memperoleh warisan orang-orang suci dan orang-orang ma’sum (orang-orang yang disucikan Allah swt). Maka sudah pasti orang-orang yang menjadi muqarrab Allah swt itu mengikuti langkah-langkah kehidupan orang-

orang suci dan ma’sum itu. Disebabkan mereka mencintai orang-orang yang dicintai Rasulullah saw maka Allah swt memberi mereka kedudukan sangat dekat dengan-Nya. Jadi, itulah kecintaan sejati mereka karena mereka mencintai orang-orang yang dicintai oleh kekasih mereka, Rasulullah saw. Dan jika orang-orang Muslim faham betul tentang noktah tersebut  tentu mereka tidak akan mempunyai perasaan benci terhadap sesiapapun. Memang benar kebencian yang Para Mullah sebarkan itu maksudnya untuk mempertahankan kepentingan pribadi mereka sendiri dan demi mempertahankan egotisme mereka sendiri. Dalam penyebaran kebencian itu mereka menggunakan nama-nama tokoh leluhur atau orang suci tertentu sebagai target mereka. Padahal orang suci itu adalah orang yang sepanjang masa hidupnya menjadi contoh tauladan yang sangat baik dalam menampilkan  رُحَمَآءُ بَيْنَهُمْ mereka saling mengasihani satu sama lain.  Jadi, perkara ini harus menjadi bahan renungan bagi masyarakat awam, sebelum mereka secara membabi buta turut ambil bagian dalam aksi penyebaran fitnah yang dipimpin oleh para Maulvi itu. Sebaiknya mereka harus menggunakan akal terlebih dahulu untuk melihat keadaan yang sebenarnya.

Diantara do’a-do’a yang telah diajarkan oleh Hazrat Rasulullah saw kepada kita untuk meraih kecintaan Allah swt , beliau juga memilih do’a orang lain yang menjadi sarana untuk meraih kecintaan Allah swt, misalnya sebuah do’a yang telah beliau ajarkan kepada kita sebagai berikut :  اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِى حُبَّكَ وَ حُبَّ مَنْ يَّنْفَعُنىْ حُبَّهُ عِنْدَكَ artinya :  Wahai Tuhan kami !! Anugerahkanlah kecintaan Engkau kepada kami dan kecintaan orang yang mendatangkan faedah kepadaku disisi Engkau. Dan kecintaan yang paling banyak mendatangkan faedah bagi kita adalah kecintaan Hazrat Rasulullah saw yang bisa membawa kita dekat dengan Allah swt. Dan sesungguhnya melalui kecintaan orang-orang itu juga yang dicintai oleh Hazrat Rasulullah saw bisa membangkitkan kecintaan kita terhadap Allah swt. Disini tugas kewajiban kita adalah  mengikuti setiap perintah dan amalan yang dilakukan oleh Hazrat Rasulullah saw. Dan disini perlu juga diketahui bahwa orang-orang yang dicintai oleh beliau saw kitapun harus mencintai beliau-beliau itu. Banyak sekali riwayat yang menjelaskan kepada kita dimana Hazrat Rasulullah saw mencintai keluarga jasmani dan keluarga ruhani, yakni beliau saw mencintai keluarga jasmani yang mempunyai hubungan keluarga ruhani juga, disana keluarga ruhani, yaitu putra-puteri beliau, para sahabah, beliau juga mencintai mereka. Beliau akan merasa gembira jika ummat beliau mengirim selawat kepada beliau sebab Allah swt akan menurunkan rahmat kepada mereka. Karenanya beliau sangat gembira sekali. Bukan hanya para sahabah yang ada diwaktu beliau hidup, melainkan semua manusia yang mengirim selawat kepada Hazrat Rasulullah saw sampai Qiamat beliau saw sangat gembira sekali kepada mereka, sebab Allah swt akan menurunkan rahmat kepada mereka. Kegembiraan akan sampai kepada beliau jika kita membaca selawat dengan kecintaan yang sesungguhnya kepada beliau. Jika orang-orang Muslim faham betul kepada masalah yang asas ini maka tidak akan pernah terjadi sebarang kerusuhan diantara mereka. Tidak akan pernah terjadi penyerangan terhadap sebarang mesjid orang lain. Tidak akan terjadi larangan terhadap para Ulama di Pakistan

didalam bulan Muharram ini untuk mendatangi tempat-tempat tertentu dinegara Pakistan.

Namun demikian tugas kewajiban kita adalah mendo’akan terus-menerus untuk kebaikan mereka itu. Orang-orang Muslim juga harus berfikir, mengapa pada zaman dahulu pernah berlaku pergaulan yang sehat dan erat, saling hormat-menghormati, cinta mencintai satu sama lain dengan lemah-lembut, namun sekarang diberbagai kelompok, diberbagai tingkatan masyarakat, diberbagai macam keluarga timbul slogan-slogan kebencian yang tidak dapat diatasi. Atas pengaruh siapa yang telah membinasakan ummat ini ? Pembangkangan dan penyelewengan sudah terbiasa dikalangan mereka ini. Akibatnya mereka tengah menerima hukuman dari Allah swt. Mereka harus berfikir berulang kali bagaimana caranya untuk memulihkan kembali wajah Islam yang sejati untuk diperlihatkan kepada dunia. Mereka harus meneropong kelemahan-kelemahan mereka pribadi masing-masing kemudian berusaha untuk memperbaikinya.

Sekali lagi saya ingin menganjurkan kepada setiap orang Ahmadi agar banyak-banyak membaca selawat didalam bulan Muharram ini dan banyak-banyaklah memanjatkan do’a untuk keselamatan dan perlindungan Ummat Muslimah ini dari setiap jenis perselisihan, permusuhan, kebencian dan dari berbagai macam pergaduhan antar sesama mereka. Dan tunjukkanlah kecintaan yang hakiki dan tak ada bandingannya terhadap keluarga besar Hazrat Rasulullah saw dan kepada para sahabah beliau r.a. serta kepada semua orang yang dicintai oleh Junjungan kita Nabi Muhammad saw. Semua putera-puteri jasmani beliau yang juga memiliki hubungan ruhani sangat erat dengan beliau saw, mereka semuanya benar-benar mempunyai hak untuk kita cintai. Tentang Hazrat Husen r.a. Hazrat Masih mau’ud a.s. bersabda : “  Husen r.a. seorang yang tahir dan muttahhar (orang suci dan ma’sum) dan tidak ragu lagi bahwa beliau r.a. adalah salah satu dari orang-orang terpilih yang telah disucikan oleh Allah swt. Dan dengan kecintaan-Nya beliau telah diperintah-Nya dan tidak ragu lagi bahwa beliau adalah salah seorang dari para petinggi ahli Syurga. Dan siapapun yang menaruh rasa dengki sekecil apapun terhadap beliau r.a. bisa menyebabkan hancurnya iman. Iman, Taqwa dan kecintaan Imam ini terhadap Tuhan, kesabaran, istiqamah, zuhud dan ibadah beliau merupakan uswah hasanah (teladan yang sangat baik) bagi kita semua. Binasalah hati yang menyimpan rasa benci dan permusuhan kepada beliau r.a. Dan berjayalah hati yang secara amaliah mencintai beliau r.a.”

Hendaknya kecintaan seperti itulah kepada Hazrat Husen r.a. yang harus diperhatikan dan dimiliki oleh setiap orang Ahmadi, sebagaimana telah diajarkan oleh Hazrat Masih Mau’ud a.s. kepada kita. Demikian juga kecintaan terhadap para sahabah r.a. harus tetap bersemayam didalam hati kita. Sehubungan dengan itu Hazrat Masih Mau’ud a.s telah bersabda : “ Kecintaan terhadap Hazrat Abu Bakar, Hazrat Umar, Hazrat  Usman dan Hzrat Ali r.a. bersemayam dengan teguh didalam hati sanubari kita semua. Kita harus mencintai Rasulullah saw dan orang-orang yang mencintai beliau saw. Sambil menjelaskan martabah para sahabah

Hazrat Rasulullah saw, Hazrat Masih Mau’ud a.s. bersabda : “Para sahabah r.a. telah menunjukkan kesetiaan dan ketulusan sejati dijalan Allah swt dan Rasul-Nya sehingga mereka mendengar suara pujian dari Allah swt dengan firman-Nya : رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ وَرَضُوْا عَنْهُ yakni Allah telah ridha kepada mereka dan mereka telah ridha kepada-Nya ( Allah). Dengan demikian  para sahabah telah meraih derajat dan martabat yang sangat tinggi, yakni Allah telah ridha kepada mereka dan mereka telah ridha kepada-Nya ( Allah).

Berkenaan dengan Hazrat Abu Bakar Siddiq r.a. Hazrat Masih Mau’ud a.s. bersabda : “ Beliau adalah mazhar (penampakan wujud) Hazrat Adam, yakni beliau adalah Adam kedua. Sekalipun beliau bukan seorang Nabi, namun didalam wujud beliau mempunyai daya kekuatan dan kemampuan Nabi dan Rasul. Yakni beliau r.a. adalah mazhar Hazrat Rasulullah saw. ”

Berkenaan dengan Hazrat Umar r.a beliau a.s. bersabda : “ Tentang beliau terdapat hadis mengatakan bahwa : Syaitan lari ketakutan melihat bayangan Umar r.a. Hadis kedua mengatakan : Jika ada Nabi sesudah-ku tentu Umar r.a. menjadi Nabi.” Hadis ketiga : Didalam Ummat sebelum Islam selalu terdapat para Muhaddas (Allah swt berbicara dengannya) jika didalam ummatku ada Muhaddas tentu Umar r.a. menjadi Muhaddas. Bagi kita semua orang yang menjadi kekasih Rasulullah saw menjadi kekasih kita juga.”

Semoga Allah swt memberi taufiq kepada Ummat Muslimah ini untuk menghapus segala macam perselisihan dan perpecahan. Pada masa ini tengah terjadi berbagai macam perlawanan yang sangat keras dari fihak luar. Kita semua harus bergabung menjadi satu kemudian runduk dihadapan Allah swt samabil memohon do’a kepada-Nya.

Pada sa’at ini peperangan yang tengah terjadi antara Falestina dan Israil,disebabkan tidak adanya bimbingan yang benar dan tepat sehingga orang-orang Falestina tengah menghadapi banyak kehilangan dan kerugian. Mereka tengah membuat kerugian sendiri. Pada zaman ini bimbingan terhadap Ummat Islam diberikan oleh Hazrat Masih Mau’ud a.s. yaitu janganlah berperang atas nama agama. Jika ada yang berperang atas nama agama mereka tidak akan mendapat kejayaan. Peperangan yang tengah berlangsung ini keadaannya tidak seimbang. Akalpun menghendaki agar semua perkara diselesaikan melalui perundingan, supaya jiwa orang-orang tak berdosa bisa diselamatkan dan tidak menjadi sia-sia. Serangan-serangan Israil ditujukan kearah orang-orang yang ma’sum tak berdosa. Memang betul diantara sasaran mereka tepat kepada yang dituju namun banyak sekali jiwa orang-orang tidak berdosa telah melayang. Dinegeri ini juga melalui surat-surat khabar mulai ribut mempermasalahkan. Mereka mengatakan kepada Israil, untuk membalas kematian seorang kamu telah membunuh seratus lima puluh orang.  Orang-orang yang akan dikenakan tindakan oleh Allah swt atau akibat apa yang akan mereka hadapi, bukan dengan peperangan, melainkan Allah swt dengan taqdir-Nya akan memberi keputusan sendiri. Bagaimana caranya hanya Tuhan-lah Yang lebih mengetahuinya. Demikianlah apa yang telah difirmankan oleh Allah swt didalam Al Qur’anul Karim. Jika orang-orang Falestina hendak mempertahankan diri dan jika ada uluran pertolongan dari orang-orang Muslim maka caranya lakukanlah dengan

13

merundukkan kepala dihadapan Allah swt kemudian mintalah pertolongan kepada Allah swt melalui do’a-do’a. Tidak syak lagi Allah swt akan menangkap orang-orang zalim dan Dia tidak akan membiarkan mereka. Akan tetapi orang-orang Muslim serta orang-orang Falestin juga berkewajiban untuk mengenal seruan dari Imam Zaman sekarang ini.

Dinegeri ini bila saja saya mendapat kesempatan untuk berkata dihadapan orang-orang mazhab lain maka saya katakan bahwa jika keadilan diabaikan dan tuntutannya tidak dipenuhi sebaik-baiknya maka kalian akan terus-menerus terlibat didalam api peperangan yang sangat dahsyat dan menakutkan. Hanya dengan melakukan kezaliman terhadap orang-orang yang tidak berdosa kalian tidak akan mendapat keselamatan, kekuatan kalian tidak akan memberi keselamatan. Maka saya katakan kepada mereka berusahalah untuk menyelamatkan kehancuran anak keturunan kalian dan tegakkanlah keadilan. Semoga negara-negara besar adi kuasa menjadi bangsa-bangsa yang menegakkan keadilan, jika tidak masalah perang ini bukan hanya masalah perang antara kedua negara namun akan melibatkan negara-negara besar sehingga menjadi perang global yang sangat dahsyat dan mengerikan yang kesan-kesannya secara zahir sudah nampak sekali. Semoga Allah swt memberi taufiq kepada setiap orang Ahmadi untuk banyak-banyak membaca selawat dan memanjatkan do’a-do’a kepada Allah swt, supaya bisa menjadi penyelamat dari kehancuran dunia. Semoga manusia didunia memahami masalah ini dan semoga selamat dari kehancuran.

Semoga tahun baru ini menjadi tahun turunnya rahmat dan barakat yang sebanyak-banyak diatas Jemat ini dan semoga dengan karunia Allah swt kita bisa menyaksikan kemenangan dan kejayaan yang akan dilimpahkan kepada Jema’at ini. Semoga Allah swt dari segala segi tahun baru ini menurunkan berkat-berkat-Nya kepada Jemat Ahmdiyah seluruhnya. Amin !!!

Alih Bahasa dari Audio Urdu oleh Hasan Basri

Juli 8, 2009 - Posted by | KHUTBAH JUM’AH

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: